10 Tempat – Tempat Paling Ekstrim yang ada di Dunia



Di Bumi ini terdapat beberapa tempat terekstrim, mulai dari daerah terpanas, terdingin, tertinggi, terbasah dan lain-lain. Berikut ini adalah tempat-tempat terekstrim yang ada di dunia :

1. Gurun Lut (Iran) – Tempat Terpanas

Ada perdebatan besar tentang tempat terpanas di bumi. Banyak yang percaya di Al Azizyah, Libya, dengan suhu tercatat 136 derajat Fahrenheit (57,8 derajat celcius), dan tempat terpanas kedua berada di Death Valley, California, Amerika Serikat, di sana pernah mencapai 134 Fahrenheit pada tahun 1913. Tetapi menurut situs lain, satelit NASA mencatat suhu permukaan setinggi 71 ° C (159 ° F) di gurun Luth Iran, konon suhu terpanas yang pernah tercatat di permukaan Bumi. Daerah ini, yang meliputi wilayah sekitar 480 kilometer, disebut Gandom Beriyan (gandum panggang).

 

2. Gunung Chimborazo (Ekuador) – Tempat Tertinggi

Hampir semua orang tahu bahwa Gunung Everest adalah gunung tertinggi di dunia. Pendaki dari mana-mana perjalanan ke Everest berharap untuk mendapatkan perbedaan dari mendaki “World’s Highest”. Puncak Gunung Everest adalah 8.848 meter (29.028 kaki) di atas permukaan laut. Elevasi tinggi ini memberikan perbedaan Gunung Everest sebagai gunung dengan ketinggian tertinggi. Tapi tidak banyak orang yang tahu tentang Gunung Chimborazo di Ekuador dengan ketinggian 6.310 meter (20.703 kaki), yang kurang dari Gunung Everest, namun memiliki perbedaan Chimborazo menjadi gunung tertinggi di atas pusat bumi. Hal ini karena Bumi bukan bola – itu adalah oblate bulat. Sebagai oblate bulat, Bumi adalah yang paling luas di khatulistiwa. Chimborazo hanya satu derajat sebelah selatan khatulistiwa bumi dan pada lokasi itu 6.384 kilometer dari pusat Bumi atau sekitar 2 kilometer lebih jauh dari pusat bumi dibandingkan Gunung Everest. Ekuador menemukan kebanggaan dalam kenyataan menarik ini. Meskipun demikian, tidak dapat dibandingkan Chimborazo dalam kesulitan, kekurangan oksigen, maupun dalam ketenaran, untuk Gunung Everest

 

3. Tristan The Cunha (Inggris) – Tempat Terpencil

Kelompok pulau berpenghuni terpencil di dunia, Tristan de Cunha di selatan Samudera Atlantik, adalah pulau yang sangat kecil, dan tidak memiliki landasan. Rumah untuk 272 orang dibagi terdiri dari 8 kepala keluarga, penduduk disana turun-temurun menderita keluhan seperti asma dan glaukoma. Dianeksasi oleh Britania Raya pada 1800-an, penduduk pulau memiliki kode pos dan bahasa Inggris, sementara mereka dapat memesan barang secara online, dibutuhkan waktu yang sangat lama untuk pesanan mereka datang.

 

4. Angel Falls (Venezuela) – Air Terjun tertinggi

Angel Falls (Salto Ángel) di Venezuela adalah air terjun tertinggi di dunia. Air terjun yang tingginya 3.230 kaki dengan tinggi air jatuh 2.647 kaki tanpa halangan. Angel Falls terletak di sebuah anak sungai Rio Caroni. Air terjun terbentuk saat arus sungai jatuh dari puncak Auyantepui (a tepui adalah struktur datar dikelilingi oleh tebing – mirip dengan mesa).

 

5. Oymyacon (Rusia) – Tempat Terdingin

Oymyakon adalah sebuah desa di Oymyakonsky Ulus dari Republik Sakha, Rusia, terletak di sepanjang Sungai Indigirka, 30 kilometer (20 mil) barat laut Tomtor di Highway Kolyma. Populasinya 800 orang. Oymyakon dikenal sebagai salah satu kandidat Kutub Utara, karena pada tanggal 26 Januari, 1926 suhu mencapai -71,2 ° C (-96,2 ° F) di sana. Ini adalah suhu terendah yang pernah tercatat untuk sebuah lokasi di Bumi yang dihuni secara permanen. Ini juga merupakan suhu terendah yang tercatat di belahan bumi Utara. Tapi Suhu terendah yang pernah tercatat di bumi adalah -129 ° F pada tahun 1983, di Basis penelitian Rusia di Vostok Antartika.

 

6. The Dry valleys (Antartica) – Tempat Terkering

Lembah ini belum melihat curah hujan di lebih dari dua juta tahun. Dengan pengecualian satu lembah, danau secara singkat yang diisi dengan air dari daratan yang mengalir sungai-sungai selama musim panas, Lembah Kering tidak mengandung uap air (air, es, atau salju). Alasan mengapa Lembah Kering ada adalah 200 mph katabatic bawah angin yang menguap semua kelembaban. Lembah-lembah kering yang aneh: kecuali beberapa batu terjal mereka adalah satu-satunya bagian dari benua Antartika tanpa es. Terletak di Trans-Antartika Range, mereka berhubungan dengan daerah pegunungan di mana penguapan (atau lebih tepatnya, sublimasi) lebih penting daripada hujan salju, sehingga semua es menghilang, meninggalkan tanah tandus kering. Tempat terkering lain adalah Gurun Atacama di Chili, beberapa bagian yang benar-benar nol menerima curah hujan di abad. Bagian dari Atacama Desert dapat benar-benar melebihi kekeringan sebagian besar Antartika, walaupun data dari yang terakhir ini tidak cukup untuk memberi tahu.

 

7. Palung Mariana (Indonesia) – Tempat Terdalam

Palung Mariana atau Palung Marianas adalah palung yang paling dalam yang diketahui, dan lokasi terdalamnya berada di kerak Bumi. Dia terletak di dasar barat laut Samudra Pasifik, sebelah timur Kepualauan Mariana di 11° 21′ Utara latitude dan 142° 12′ Timur longitude, dekat juga dengan Jepang. Palung ini merupakan batasan di mana dua lempeng tektonik bertemu, zona subduksi di mana Lempeng Pasifik disubduksi di bawah Lempeng Filipina. Dasar dari palung ini jauh di bawah permukaan laut lebih jauh dari ketinggian Gunung Everest di atas permukaan laut. Palung ini memiliki kedalaman maksimum 10.911 meter (35.798 kaki) di bawah permukaan laut. Kalau dihitung menurut latitudenya dan “equatorial bulge” Bumi, ia berada 6.366,4 km dari pusat Bumi. Samudra Arktik, di sisi lain, dengan kedalaman 4 km, memiliki jarak dasar laut dengan pusat bumi sebesar ~6.352,8 km, 13,6 km lebih dekat. Di dasar Palung Mariana, air memberikan tekanan sebesar 1.086 bar (108 MPa atau 15.751 psi) atau sama dengan 8 ton.

 

8. Lloro (Kolombia) – Tempat Terbasah

Lloro, Kolombia, mendapatkan rata-rata 40 kaki hujan setahun. Orang-orang yang tinggal di sana menghasilkan uang dengan menebang pohon-pohon di hutan terdekat di mana Anda dapat mengandalkan pada hujan setiap hari. Sekali lagi, ada diskusi tentang fakta ini. Cherrapunji, Utara-Timur India diperkirakan selama bertahun-tahun untuk menjadi tempat paling basah di dunia. Disini hujan 10.820 mm rata-rata dalam satu tahun, baik dari jumlah pendek dari Lloro. Tidak seperti kolombia dimana hujan turun sepanjang tahun, Cherrapunji mendapatkan sebagian besar dari hujan selama ‘monsun barat’, atau musim hujan, antara bulan Juni dan Agustus. Cherrapunji tidak memegang rekor untuk bulan terbasah catatan, rekaman 9.296 mm pada bulan Juli 1861. Sebenarnya, antara 1860 dan 1862 Cherrapunji ini sangat basah; antara 1 Agustus 1860 dan 31 Juli 1861 (yang tumpang tindih bagian dari 2 musim basah) 26.467 mm hujan turun. Pada tahun kalender 1861 22.987 mm hujan turun, yang 22.454 jatuh antara bulan April dan September.

 

9. Gunung Thor (Kanada) – Tempat Tervertikal

Gunung Thor, di Auyuittuq Taman Nasional di Pulau Baffin, Nunavut, Kanada, menghadirkan ketinggian vertikal 4.100 kaki. Gunung Thor adalah puncak Kanada paling terkenal, dan itu murni terbuat dari granit. Ini favorit para pencari sensasi dan pendaki. Gunung Thor dinaiki pertama kali pada tahun 1953 oleh tim dari Institut Kutub Utara Amerika Utara. Ada beberapa ekspedisi rappel baru-baru ini, dengan satu kematian pada tahun 2006.

 

10. Laut Mati (Jordan) – Tempat Terendah

Laut Mati adalah tempat terendah di permukaan bumi, dengan permukaan dan pantainya adalah 422 meter (1.385 kaki) di bawah permukaan laut. Di perbatasan Yordania dan Israel, jalan di sekitar Laut Mati juga menjadi jalan paling rendah di Bumi. Laut mati terkenal karena salinitas atau kandungan garamya yang sepuluh kali lebih besar dari Laut Mediterania. Karena kandugan garamnya yang ekstrem, tidak ada kehidupan yang dapat bertahan hidup di laut.

 

Sumber :
mylaboratorium.blogspot.co.id/2011/10/10-tempat-terekstrim-di-dunia.html
terselubung.in/19-tempat-terekstrim-di-dunia

Save

Tinggalkan Komentar

avatar
  Subscribe  
Notify of

Baca Juga

+ VIDEO PILIHAN MORE >