Bumi Sebelumnya dan yang Sekarang, Bagaimana Perubahan Iklim Mengubah Bentuk Bumi



Sekarang, hampir semua ilmuwan setuju bahwa perubahan iklim global yang saat ini terjadi disebabkan oleh manusia. Bumi yang semakin memanas memberikan dampak lingkungan dalam berbagai sisi. Meningkatnya suhu global, sebagian besar disebabkan oleh gas rumah kaca buatan manusia, yang merupakan sumber perubahan yang telah diamati secara luas seperti mencairnya gletser, naiknya permukaan laut, pemanasan laut, dan peristiwa cuaca yang lebih ekstrim, seperti angin topan, kekeringan, kebakaran hutan , dan banjir. Berikut kami sajikan perubahan – perubahan yang terjadi ada Bumi.

 

TAMAN NASIONAL ROCKY  SEBELUM: pohon pinus Sehat menutupi puluhan juta are  di barat laut Amerika Serikat dan Kanada Barat.

 

TAMAN NASIONAL ROCKY  SEKARANG: Sebuah bukit pohon pinus mati yang dibunuh oleh Kumbang Gunung Pine menunjukkan efek dari pemanasan suhu di pegunungan. Di masa lalu, suhu beku mengurangi populasi serangga. Kumbang sekarang mampu bertahan musim dingin yang lebih ringan

 

THE GREAT BARRIER SEBELUM: Dianggap sebagai salah satu daerah biologis yang paling beragam di dunia, The  Great Barrier Australia mencakup sekitar 135.000 mil persegi, atau daerah yang hampir seukuran Texas. Pengasaman laut dan suhu meningkat dari perubahan iklim adalah ancaman jangka panjang terbesar bagi terumbu karang.

 

THE GREAT BARRIER REEF SEKARANG: suhu air hangat memicu pemutihan karang meluas, ketika karang berubah putih maka akan jauh lebih rentan terhadap kematian. Karang sangat penting untuk mendukung kehidupan laut.

 

Sungai Danube Sebelum : Sungai Danube, merupakan sungai terpanjang kedua di Eropa, mengalir ke arah timur dari sumbernya di Jerman ke Laut Hitam di Rumania. Danube DAS sangat penting untuk mendukung industri, transportasi, pertanian, dan perikanan.

 

Sungai Danube Sekarang : Antara 2011 dan 2012, kekeringan terus-menerus menyebabkan rekor tingkat air  terendah di sepanjang Danube, perahu terdampar dan yang melumpuhkan jalur transportasi air.

 

Danau Chad Sebelumnya : Danau Chad Afrika , digambarkan di tahun 1930-an, yang merupakan danau terbesar keenam di dunia. Danai ini memberikan air untuk setidaknya 20 juta orang di Nigeria, Chad, Kamerun, dan Niger.

 

Danau Chad Sekarang : Danau telah kehilangan sekitar 80% dari luas permukaan sejak tahun 1960-an, efek gabungan dari irigasi, pembendungan sungai, dan pemanasan global.

 

Kepulauan  San Blas sebelumnya : The San Blas di Panama adalah rumah bagi orang-orang Guna. Rumah tradisional beratap jerami mereka dan cara kuno hidup sedang terancam oleh perubahan iklim.

 

Kepulauan  San Blas Sekarang : Masyarakat pulau Karibia mengalami banjir selama beberapa hari setiap musim hujan sebagai akibat dari tinggi laut meningkat yang disebabkan oleh pemanasan global. Di bagian depan, lalu lintas tanda membaca “Slow Down” yang sebagian terendam.

 

Terumbu Karang sebelumnya : Terumbu karang dilihat di Dibba, terletak di pantai timur dari Emirates utara, terlihat sehat dan penuh dengan ikan pada tahun 2004.

 

Terumbu Karang sekarang : Terumbu Karang yang hancur pada tahun 2008 oleh alga berbahaya yang dikenal sebagai red tide, disebabkan oleh peningkatan gas rumah kaca dan peningkatan suhu laut. red tide membunuh kehidupan laut dengan depleting oksigen di dalam air.

 

Tingkat Karbon Dioksida di tahun 2003: Sebuah gambar inframerah dari Juli 2003 menunjukkan konsentrasi karbon dioksida di atmosfer kita. Daerah merah menunjukkan bahwa konsentrasi karbon dioksida pada atau di atas 380 bagian per juta.

 

Tingkat Karbon Dioksida di tahun 2007: Diambil tepat tiga tahun pada bulan Juli 2007, menunjukkan bahwa kadar karbon dioksida atmosfer meningkat. Warna bar digunakan untuk tahun 2003 harus disesuaikan untuk memperhitungkan peningkatan karbon dioksida di seluruh dunia. Jika tidak, “2007 peta akan tidak sesuai dengan warna kemerahan, dan struktur halus dari distribusi karbon dioksida dikaburkan,” seperti yang dijelaskan oleh NASA

 

Peta ini menunjukkan perbandingan temperatur di setiap wilayah dunia dari tahun 1951 sampai 1980. Suhu permukaan rata-rata bumi telah meningkat sekitar 1,3 ° F sejak 1880

 

Pedersen Glacier, Alaska. Summer, 1917 — summer, 2005.

 

Aral Sea, Central Asia. August, 2000 — August, 2014.

 

Lake Oroville, California. July, 2010 — August, 2016.

 

Carroll Glacier, Alaska. August, 1906 — September, 2003.

 

Powell Lake, Arizona and Utah. March, 1999 — May, 2014.

 

Bear Glacier, Alaska. July, 1909 — August, 2005.

 

Forests in Rondonia, Brazil. June, 1975 — August, 2009.

 

McCarty Glacier, Alaska. July, 1909 — August, 2004.

 

The Dasht River, Pakistan, August, 1999 — June, 2011. The Mirani Dam supplies clean drinking water and power to the surrounding area. The dam also helps support local agriculture.

 

Matterhorn Mountain in the Alps, on the border between Switzerland and Italy. August, 1960 — August, 2005.

 

Mabira Forest, Uganda. November, 2001 — January, 2006.

 

Toboggan Glacier, Alaska. June, 1909 — September, 2000.

 

Great Man-Made River, Libya, April, 1987 — April, 2010. Ini adalah proyek rekayasa terbesar di dunia: jaringan pipa, saluran air dan sumur lebih dari 500 meter. Sistem air yang membuat daerah gurun memiliki air.

 

Qori Kalis Glacier, Peru. July, 1978 — July, 2011.

 

Mar Chiquita Lake, Argentina. July, 1998. — September, 2011.

 

Muir Glacier, Alaska. August, 1941 — August, 2004.

 

Uruguay Forests, March, 1975 — February, 2009. Uruguay telah berhasil menumbuh daerah berhutan dari 45.000 hektar menjadi 900.000 hektar. Namun, hal ini memberikan dampak hilangnya keanekaragaman tumbuhan dan satwa.

 

Disunting dari :
https://brightside.me/article/earth-then-and-now-dramatic-changes-in-our-planet-as-shown-by-incredible-nasa-images-38655
http://www.businessinsider.co.id/climate-change-before-and-after-pictures-of-earth-2014-2/20/#KAmpKL065GjT807M.97

Save

Tinggalkan Komentar

avatar
  Subscribe  
Notify of

Baca Juga

+ VIDEO PILIHAN MORE >