Inilah Ekranoplan Pesawat Laut Yang Dijuluki Monster Laut Kaspian

3 bulan lalu, by blogunik

Guys, pernah dengar pesawat terbang tapi terbangnya di atas permukaan laut? Memang terdengar aneh, namun jenis pesawat ini beneran ada dan nyata lho. Jenis pesawat terbang yang terbang diatas permukaan laut ini diberi nama Ekranoplan atau dijuluki sebagai Monster laut Kaspia. Ekranoplans sendiri merupakan sebuah alat transportasi yang mengadopsi persilangan teknologi pesawat terbang dengan kapal permukaan air dan dibuat selama era perang dingin Uni Soviet (kini Rusia) versus Amerika Serikat.

Jenis pesawat ini mampu melayang dan meluncur di atas permukaan air hingga kecepatan 250 mil per jam. Mampu membawa kargo lebih banyak dan lebih berat dari pesawat kargo biasa. Kemampuannya melayang sepenuhnya tercipta karena adanya bantalan udara yang terbentuk karena interaksi aerodinamik antara sayap dan badan pesawat dengan permukaan tanah. Bantalan udara yang terbentuk itu dikenal dengan istilah Ground Effect. Kendaraan Ground effect (GEV) terbang dapat terbang di permukaan datar apa pun, dengan ketinggian dari permukaan tanah bervariasi sesuai dengan ukuran kendaraan. Ekranoplans, atau kendaraan “Wing-in-Ground” (WIG) mungkin adalah satu teknologi yang paling menarik yang pernah didesain manusia.

Namun meskipun begitu, masih ada beberapa kekurangan pada Ekranoplan ini. Kebanyakan ekranoplan tidak bisa terbang di permukaan yang tidak tenang. Manuvernya yang lemah, persenjataan ringan, dan kurangnya sistem antiudara membuat mereka rentan diserang jet tempur.

Awal mula terciptanya Ekranoplan

Inilah Ekranoplan Pesawat Laut Yang Dijuluki Monster Laut Kaspian

photo via : baomoi.com

Menurut informasi ekranoplan mulai dikembangkan sebelum perang dunia kedua di Skandinavia. Tapi masih dalam tahap eksperimen dan tidak diketahui catatan yang mendokumentasikan pengembangan ekranoplan pada masa itu. Dan pada tahun 1960 teknologi, Ground Effect yang mendasari pembuatan ekranoplan ini mulai dikembangkan.

Kebanyakan dari jenis pesawat ini dibuat oleh Biro Desain CKB (Central Hydrofoil Design Bureau) spesialis pembuat kapal cepat Hydrofoil atau yang lebih dikenal dengan VOUW (Vessels On Underwater Wings) yang didirikan tahun 1943 dan dikepalai oleh Rostislav Alexeyev. Sejak 1958 biro ini sudah mulai melakukan litbang terhadap wahana ekranoplan. Uni Soviet (kini Rusia) yang saat itu dipimpin oleh Nikita Khrushchev memberikan wewenang penuh dan suntikan dana besar kepada Biro Desain CKB untuk mengembangkan riset pengembangan ekranoplan dari yang kecil hingga berukuran besar berbobot 8 ton.

Karya pertama Alexeyev, SM-1 (Samochodnaja Model) berhasil melayang dengan kecepatan 270 km/jam dan berat take-off tiga ton pada tanggal 22 juli 1961, kemudian desainnya disempurnakan menjadi SM-2P pada tahun 1962. Pengembangan wahana uji coba terus berlanjut dengan dimensi yang makin besar dan kecepatan makin tinggi, mulai dari SM-3 s/d SM-8. Semua pengetesan dilakukan di sungai Volga yang jauh dari pandangan publik dan diawasi ketat aparat militer untuk menjaga kerahasiannya.

Korabl Maket, Ekranoplan terbesar yang dijuluki Monster dari Laut Kaspian

Inilah Ekranoplan Pesawat Laut Yang Dijuluki Monster Laut Kaspian

photo via : cnn.com

Dikutip dari Angkasareview.com, keberhasilan pada pengembangan prototipe ekranoplan SM Series membuat mata militer makin terbelalak lebar. Alexeyev didaulat untuk membangun ekranoplan yang ukurannya 10 kali lipat dari SM-2P dengan panjang 92 meter dan berbobot lepas landas sangat fantastis yakni 544 ton.

Program yang sangat ambisius ini dikenal dengan nama KM berarti Korabl Maket (Inggris = Naval Prototype) yang diluncurkan tahun 1963. KM sendiri dibangun berdasar unit prototipe riset SM-8 (bobot 8 ton) termasuk manajemen sistem dan konfigurasi aerodinamisnya serta jenis material yang digunakan untuk membangun lambungnya yang berbahan aluminium dan titanium.

Untuk mengangkat badannya yang besar, prototipe KM didukung 10 mesin turbojet Dobryin VD-7 yang masing-masing berdaya 127,53 kN. Delapan mesin ditempatkan di bagian depan belakang kokpit dan dua dipasang mengapit sirip ekor vertikal yang bisa membawanya melesat hingga 560 km/jam pada ketinggian 3 meter sampai dengan 20 meter di atas permukaan laut.

Jangkauan operasi yang lumayan jauh hingga 3.000 km. Wahana ini berhasil melakukan pelayaran udara perdana pada 16 Oktober 1966 di Laut Kaspia dekat Kaspiysk (Dagestan). V. Loginov dan Rostislav Alexeyev sendiri bertindak sebagai pilot ujinya. Dengan kemampuannya terbang melayang rendah di atas permukaan menjadikan KM sangat sulit terdeteksi oleh radar permukaan dan sonar serta bisa menghindar dari ranjau laut. Ruang kargo yang luas bisa dimanfaatkan untuk mobilisasi pasukan kargo dalam jumlah besar dan cepat.

Keberadaan Korabl Maket yang misterius

Inilah Ekranoplan Pesawat Laut Yang Dijuluki Monster Laut Kaspian

photo via : www.reddit.com

Pada tahun 1966, selama perang dingin antara Uni Soviet dan Amerika, satelit mata-mata Amerika menangkap sebuah obyek benda berukuran besar berwarna abu-abu yang bergerak dengan kecepatan tinggi di permukaan laut Kaspia. Tapi kehadiran benda itu sama sekali tidak tertangkap oleh radar.

Selama beberapa tahun pihak Amerika tidak mengetahui benda apa itu. Mereka menamakannya Monster dari Laut Kaspia. Setelah perang dingin selesai, diketahui bahwa benda itu adalah Korabl Maket, sebuah ekranoplan milik pihak Uni Sovyet. Benda ini memang pantas dijuluki monster karena konon inilah ekranoplan terbesar yang pernah dibuat. Memiliki panjang 100 meter, berbobot 544 ton, dan mampu melaju dengan kecepatan 250 mil per jam.

Hingga saat ini KM masih memegang rekor sebagai wahana terbang pengangkat barang terberat, bahkan lebih berat dari apa yang bisa dibawa pesawat kargo modern Antonov An-225 Mriya, suatu prestasi yang luar biasa dari Alexeyev dan teamnya.

Pemerintah Soviet menutup rapat tabir pengembangannya, tapi satelit mata-mata Amerika Serikat berhasil mendeteksi keberadaannya dan berhasil menguak sedikit identitasnya saat melakukan sebuah uji coba di Laut Kaspia tahun 1966.

Saat itu, Amerika Serikat menganggap jika huruf KM (Korabl Maket) yang melekat pada lambung ekranoplan ini diterjemahkan sebagai Kaspian Monster, meskipun terjemahan ini salah kaprah namun menjadi suatu sebutan yang sangat tepat dengan sosok sesungguhnya ‘monster raksasa dari Laut Kaspia’.

Korabl Maket diuji coba selama 15 tahun dan hancur pada tahun 1988

Selama 15 tahun “Monster Laut Kaspia” diuji coba sebelum hancur pada 1988. Saat itu Korabl Maket jatuh karena sebuah kecelakaan dimana penglihatan pilot terganggu oleh kabut. Korabl Maket akhirnya tenggelam diperairan dangkal sedalam 20 meter, karena tubuhnya yang bongsor menjadikannya sulit untuk diperbaiki. Ekornya yang tinggi muncul di permukaan air seperti tanda salib di kuburan.

A-90 Orlyonok, ekranoplan pengganti Korabl Maket

Inilah Ekranoplan Pesawat Laut Yang Dijuluki Monster Laut Kaspian

photo via : reddit.com

Sebelum Korabl Maket hancur ditahun 1988, Rostislav Alexeyev juga diketahui mulai bekerja pada perancangan ekranoplan baru berukuran medium yang dijuluki A-90 Orlyonok (Eaglet = anak elang) yang dikembangkan berdasar SM-6 Utka dengan sandi ‘Proyek 904’. Dikutip dari Angkasareview, A-90 Orlyonok tergolong sebagai ekranoplan (Wing In Ground Effect/WiG) ‘tipe B’. Selain mengapung di atas permukaan bisa juga terbang tinggi layaknya pesawat konvensional. Ekranoplan jenis ini juga mampu mengangkut 150 pasukan dan 2 tank.

Orlyonok memiliki kemampuan amfibi selain terbang di atas permukaan air juga dilengkapi perangkat roda dan ski yang bisa ditarik kedalam untuk lepas landas dari daratan dan lapisan es. Selain mengemban misi transportasi pasukan dan logistik, A-90 Orlyonok juga berfungsi sebagai wahana serbuan pantai.

Beratnya 140 ton, dengan panjang 58 meter, terbang perdana di tahun 1972. A-90 Orlyonok ditenagai sepasang mesin turbojet dan sebuah mesin turboprop yang sanggup mendorongnya hingga kecepatan 400 km/jam sejauh 1500 km dengan ketinggian jelajah 5-10 meter dan jangkauan operasinya sejauh 1.500 km.

A-90 Orlyonok hanya dibuat 5 unit

Inilah Ekranoplan Pesawat Laut Yang Dijuluki Monster Laut Kaspian

photo via : http://robocraftgarage.com

A-90 Orlyonok merupakan ekranoplan pertama di dunia yang operasional. Ekranoplan ini hanya dibuat 5 unit saja, yakni A-90 Orlyonok berkode S-21, S-22, S-23, S-25 dan S-26. A-90 Orlyonok berkode S-21 dan S-22 digunakan sebagai wahana uji coba dan sisanya sudah sempat dioperasikan oleh AL Soviet di Laut Hitam dan Laut Kaspia sejak 1979.

Sayangnya pada tahun 1975, Orlyonok berkode S-23 jatuh selama pengujian. Dari hasil penelitian ternyata material untuk lambung alloy K482T1 yang sangat kaku dan kuat tapi rapuh menjadi penyebabnya. Kemudian, tahun 1992 Orlyonok S-21 mengalami kecelakaan dan bangkainya diledakkan oleh AL. Sementara dua yang tersisa dipensiunkan tahun 1993. S-25 dihancurkan (scrapped) sedangkan S-26 menghuni Naval Museum di Waduk Khimki, Moskow.

Lun (Spasatel), Ekranoplan yang lebih besar dan lebih berbahaya dari Korabl Maket

Inilah Ekranoplan Pesawat Laut Yang Dijuluki Monster Laut Kaspian

photo via : www.forocoches.com

Guys, ternyata bukan hanya Korabl Maket lho yang merupakan ekranoplan terbesar, pasalnya, Alexeev juga menciptakan Ekranoplan lainnya dengan berat 280 ton, panjang 74 meter yang dibuat tahun 1987. Ekranoplan berkode M-160 ini memulai tugas perdananya tahun 1989.

Inilah Ekranoplan Pesawat Laut Yang Dijuluki Monster Laut Kaspian

photo via : smartage.pl

Ukurannya lebih besar dari Boeing 747 selain itu, pesawat ini juga dipersenjatai dengan roket supersonik ZM-80 “Moskit” (SS-N-22 Sunburn) yang sanggup menenggelamkan kapal musuh. Mesin yang digunakan untuk mengoperasikan ekranoplan ini sempat menjadi ancaman bagi NATO jika Uni Soviet (kini Rusia) tidak runtuh saat itu.

Namun sayangnya Uni Soviet (kini Rusia) saat itu mengalami krisis, kekurangan dana dan alasan-alasan lainnya membuat proyek ini tenggelam, meski beberapa di antaranya berhasil beroperasi dan menjadi wahana penyelamatan laut.

Ekranoplan Chaika-2 siap digunakan pada 2019-2020

Inilah Ekranoplan Pesawat Laut Yang Dijuluki Monster Laut Kaspian

photo via : www.globalsecurity.org

Perlu kalian ketahui guys, saat ini Rusia sedang mengulang kembali ide memproduksi ekranoplan multiguna kelas berat baik untuk sipil dan militer. Salah satunya yang akan segera meluncur adalah Ekranoplan Chaika-2 yang siap digunakan pada tahun 2019-2020.

Dikutip dari Russia Beyond, Chaika pertama dirancang dan diproduksi pada 1970-an. Kapal baru ini dibuat untuk digunakan sektor sipil dan militer. Radar MMS, perusahaan yang merancang kapal ini, berencana untuk mengekspornya ke India, di mana ia dapat dipersenjatai dengan misil jelajah Brahmos.

Selain itu ada juga Ekranoplan Chaika-3 yang merupakan proyek masa depan. Belum ada banyak informasi tentangnya, tapi diketahui bahwa ekranoplan transportasi ini akan lebih berat dari pendahulu-pendahulunya, dengan bobot lepas landas 100 ton.

Nah itulah sekilas tentang Ekranoplan, pesawat laut yang dijuluki monster laut Kaspian. Bagaimana menurut kalian guys?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *